PENGUNJUNG BARU BOLEH MULA DGN KLIK SOALAN LAZIM

Wednesday, March 23, 2011

1 DIRHAM DARUL TAKZIM!

Syukur alhamdulillah ,  Sebanyak 330 kpg telah direstok. Berikut gambar Dirham Darul Takzim.

UPDATE 6 April 2011


1 Dinar Darul Takzim &; 1 Dirham Darul Takzim


Saiz 1 Dinar berbanding duit syiling 10 sen ( saiz sebenar )
.


RM25.00 SEKEPING
1 DIRHAM DARUL TAKZIM

berminat? ikuti langkah mudah

1. BANK IN BAYARAN ANDA KE:

Maybank acc : 163028654414
CIMB acc : 07090050903528

(AZRUL SYAHRIZAN BIN AB RAHMAN)

2.  INFORM SAYA BILA DAH BANK IN . SILA SMS KE 0177675446 JUMLAH DAN MASA

3. COD di area PONTIAN JOHOR. area lain sy courier. Kos delivery RM10


ADMIN AURA AURUM TRADING

Monday, March 21, 2011

Artikel 1 Dinar = RM240

Salam sejahtera kepada semua pengunjung setia blog Aura Aurum Asar. Terima kasih kerana masih sudi melayari blog ini. Disini sy ingin berkongsi sebuah artikel tahun 2002 yg menunjukkan harga 1 Dinar bersamaan RM240. harga 1 Dinar hari ini lebih kurang RM650. Selamat membaca.

Artikel daripada:

Zuhaimy Hj. Ismail
Jabatan Matematik, Fakulti Sains
Universiti Teknologi Malaysia
Skudai

Di awal tahun 2002 ketika Tun Dr. Mahathir menyarankan supaya umat dan negara Islam cuba menggunakan dinar emas sebagai matawang perdagangan antarabangsa, seluruh negara merasakan ini suatu yang baik dan mengharapkan cadangan ini menjadi suatu kenyataan.  Beliau menyarankan supaya ditingkatkan kefahaman sistem dwilogam ini sebelum ianya dilaksanakan kerana umat Islam khasnya telah tidak menggunakannya sejak lebih 80 tahun yang lalu.  Program pendidikan perlu dilakukan melalui persidangan, seminar, bangkel seterusnya pembentukan kurikulum disekolah dan pusat pengajian tinggi.

Kekurangan pengetahuan mengenai dinar emas akan membawa kepada kurangnya keyakinan kemampuannya sebagai satu sistem matawang alternatif kepada sistem matawang kertas.  Pelbagai persoalan dan prasangka seperti dinar emas terlalu mahal, tidak praktikel, emas itu berat untuk dibawa, emas tidak mencukupi, negara pengeluar emas sudah pasti menjadi kaya dan sebagainya.

Semua persoalan ini memang sesuatu yang perlu ditangani walaupun jelas matawang kertas jauh lebih tidak praktikel kerana nilainya sentiasa disusutkan oleh unsur riba yang ada padanya.  Apakah praktikelnya wang kertas sedang ura-ura berita kadar faedah hendak dinaikkan di Amerika, semua sistem kewangan kertas kunai kelam kabut.  Apakah praktikelnya wang kertas jika ianya mengandungi sesuatu yang dilaknati Allah?  Apa praktikelnya sistem matawang dengan riba sedangkan hukum memakan, mengamal dan tidak meninggalkan riba ini lebih berat daripada seseorang itu berzina dengan ibu di hadapan ka’abah (Hadis Sahih)?  Bukankah hukum zina itu adalah di rejam sampai mati itu sesuatu perbuatan yang sangat ditegah demi menjaga kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat?  Jadi hukum mengamalkan riba ini jauh lebih berat dari itu.   Umat Islam mesti sedar bahawa wang kertas ini tidak praktikel bukan sahaja dari kacamata Islam tetapi seluruh masyarakat dunia.  Sebab itulah semasa permulaan wang kertas diperkenalkan penentangannya bukan sahaja datang dari umat Islam tetapi daripada paderi, ahli falasafah seperti Aristotle, Pluto dan pemikir barat yang lain.  Apakah praktikelnya jika sekeping 1 dolar Amerika kos percetakannya 4 sen US tidak sama dengan sekeping 20 dolar Amerika dengan kos percetakannya juga 4 sen US?  Sedangkan jika 1 dinar sekarang ini bersamaan dengan RM240 maka 20 dinar harganya adalah RM4800 (20 kali).  Sistem matawang kertas dolar Amerika tidak logik, masyarakat dunia telah dipukau untuk mempercayainya.  Persoalan sekarang adakah kita dikalangan orang yang dipukau untuk berterusan menerima sistem wang kertas ini?

Saranan Tun Dr. Mahathir juga supaya diperbanyakkan lagi seminar, bengkel dan penyelidikan bagi merealisasikan pengenalan dinar emas ini perlu disambut dengan baik.  Salah satu isu penting dalam pengenalan dinar emas ini adalah keraguan masyarakat mengenai beratnya dinar emas dan kononnya sukar untuk dibawa ke mana-mana.  Ramai yang menyuarakan isu ini sebenarnya tidak pernah memegang dinar emas sebab itulah anggapan ini berlaku.  Pihak pengeluar dinar emas seperti Royal Mint Sdn Bhd, Islamic Mint Sdn Bhd, IGDExchange, Gold Dinar Research Group dan ISNET, USM dan Dinar-dirham Research Group, UTM seharusnya mempertingkatkan usaha mencari jalan supaya masyarakat boleh melihat dan memegang kepingan wang dinar emas ini.  Apakah 4.25 gram emas ini lebih berat daripada 250 keping satu Ringgit Malaysia?  Apakah lebih berat daripada 600,000 Rupiah Indonesia dengan 1 dinar? Bagaimana dengan Dinar Iraq, Turki dan lain-lain?  Yang pasti nilai wang kertas Afghan jauh lebih berat daripada setengah dinar emas.  Walau pun ianya suatu andaian yang kurang tetap, umat Islam mesti tampil untuk mencari jalan supaya isu anggapan dinar emas ini berat dan sukar untuk digunakan dapat di atasi.

Fahaman bahawa kita perlu membawa uncang emas kemerata tempat untuk membeli komputer atau membayar perkhidmatan sudah tidak relevan lagi di zaman teknologi maklumat sekarang ini.  Orang kata kita sekarang ini di zaman ICT dan matawang kini bukan berbentuk kertas tetapi dalam bentuk digital dan kad kredit.  Sebanarnya kini telah pun ada sistem matawang dinar emas dalam bentuk elektronik.  Dinar emas kini beredar melalui internet dengan sistem matawang dinar emas di mana setiap unit dalam dinar elektronik terdapat satu unit dinar emas yang disandarkan.  Akan dating sudah pasti akan dibangunkan sistem kad debit (bukan kad kredit) yang berasaskan jumlah dinar emas yang ada dalam akaun.

Sistem matawang yang bersandarkan logam telah dimulakan di dunia barat.  Sekarang ini terdapat tiga sistem terkenal yang berasaskan kepada logam berharga seperti emas, platinum dan perak.  Salah satu sistem tersebut adalah e-gold.com (www.e-gold.com), sebuah sistem matawang elektronik yang disandarkan sepenuhnya dengan emas dalam bentuk emas bulian.  Menurut Umar Ibrahim Vadillo (pengasas dinar emas di zaman moden) sekarang ini terdapat lebih daripada 300,000 pemegang akaun e-gold.com menggunakan e-gold sebagai matawang dalam urusan jual beli melalui internet.  Hasil usahasama e-gold.com dengan umat Islam di Eropah, satu sistem baru telah dibangunkan yang dikenali sebagai e-dinar.com (www.e-dinar.com).  Konsep yang diguna pakai oleh e-dinar.com adalah sama dengan konsep e-gold.com tetapi mengikut takrifan dinar iaitu setiap unit e-dinar bersamaan dengan 4.25 gram emas yang disimpan atau disandarkan.  Emas yang disandarkan adalah dalam bentuk emas bulian.  Sistem ini amat baik sebagai asas memperkenalkan penggunaan matawang berasaskan dinar emas tetapi ia menghadapi masalah apabila penyimpan dinar emas ingin mendapatkan wangnya dalam bentuk dinar emas fizikal.  Melalui pengalaman, kita didapati e-dinar.com masih tidak berupaya memenuhi permintaan matawang emas fizikal apabila di minta oleh pelanggan dan masa yang diambil untuk menebus atau menukar dari e-dinar kepada matawang tempatan memakan masa yang agak lama.

Malaysia kemudiannya menjejaki perkembangan dinar emas ini dengan memperkenalkan sistem yang dikenali sebagai igdexchange.com (www.igdexchange.com).  Sistem ini telah dibangunkan oleh syarikat IGD Practice Sdn Bhd dan Islamic Mint Sdn Bhd, dua buah syarikat yang terlibat dalam menempa matawang dwilogam dan mempromosi penggunaannya.  Konsep yang digunakan adalah serupa dengan apa yang diperkenalkan oleh e-dinar.com tetapi mempunyai nilai sandaran yang tepat.  Setiap unit IGD (Islamic Gold Dinar) bersamaan dengan 1 dinar emas (4.25 gram emas 22k) yang telah ditempa dan simpan sebagai sandaran.  Sebarang kegagalan mengadakan dinar emas fizikal apabila satu unit IGD dijana, bermakna berlakulah apa yang kita namakan riba sama dengan menjana wang kertas tanpa sebarang sandaran.  Siapakah yang memastikan bahawa setiap unit yang dijana dalam Igdexchange terdapat 1 dinar emas yang disandarkan?  Untuk memastikan kesahihan ini, IGD Exchange telah memilih Little John Frazier, UK sebuah badan audit professional antarabangsa yang terkenal.  Maklumat ini ada diterangkan dalam laman web seperti yang diberikan di atas.

Kredibiliti sebegini amat penting bagi meyakinkan masyarakat umum tentang kewibawaan sistem yang dibangunkan.  Akaun dalam IGDexchange boleh dibuka dengan setiap akaun mesti mempunyai sekurang-kurangnya 1 IGD.  Pertukaran wang kertas kepada dinar emas dibolehkan dalam beberapa matawang utama dunia termasuk Ringgit Malaysia.

Dengan adanya percetakan dinar emas dan juga sistem pertukaran dinar emas dalam bentuk elektronik, Malaysia kini telah melengkapi salah satu unsur dalam mekanisme utama pelaksanaan sistem ekonomi alternatif bersandarkan dinar emas.

Jika zakat boleh dibayar dengan dinar emas, bagaimana masyarakat miskin yang menerima zakat dalam emas ini boleh menggunakan wang ini untuk membeli keperluannya?   Jika ada tempat di mana wang dinar boleh digunakan untuk membeli beras misalnya ini memang sesuatu yang amat baik tetapi buat masa ini kemudahan seperti ini masih belum ada.  Jadi penerima zakat perlu menukar dinar emas ke dalam bentuk wang kertas.  Apabila dinar emas ditukar dengan pajak gadai atau kedai emas nilainya susut lebih daripada 35%.  Jika ini berlaku, orang miskin akan menjadi lebih miskin dan tidak mendapat pembelaan yang sewajarnya.  Oleh itu meknisme untuk menukar dinar emas kepada matawang tempatan dan sebaliknya mesti diwujudkan.

Untuk memudahkan pelaksanaan penggunaan dinar emas, IGDexchange telah menubuhkan wakala di seluruh negara.  Apa itu Wakala?  Wakala bermakna wakil atau agen.  Wakil untuk menyimpan dinar emas fizikal, wakil untuk membuka akaun IGD, wakil untuk menerima pertukaran IGD kepada matawang kertas tempatan atau menukar matawang tempatan kepada IGD, wakil membangunkan sistem perdagangan qirad dan beberapa peranan lain.  Inilah beberapa fungsi yang ada pada wakala.  Banyak maklumat mengenai perkembangan pelaksanaan dinar emas ini boleh diperolehi dari laman web www.ddrgutm.fs.utm.my atau menghubungi terus zuhaimy@universiti.com.my .  Beberapa konsep pelaburan dinar emas juga ada disediakan oleh pihak IGD Practices Sdn Bhd.

Institusi Wakala ini adalah sesuatu yang baru diera moden ini dan kajian terhadap peranan dan pelaksanaannya perlu dijalankan.  Siapakah yang boleh menjalankan aktiviti wakala ini?  Apakah syarat untuk membuka wakala, berapakah wakala yang ada di Malaysia dan bolehkah dua wakala dibuka di sesebuah taman atau Bandar?  Persoalan ini perlu dijawab oleh pihak tertentu bagi meningkatkan lagi keupayaan dinar emas dimiliki oleh masyarakat umum sebagai simpanan, membayar zakat, mas kawin dan pelaburan.

Oleh kerana sudah lebih daripada 250Kilogram emas telah ditempa menjadi dinar emas, dengan setiap kilogram emas boleh menghasilkan 220 koin satu dinar, sudah tentu telah banyak dinar yang dimiliki oleh masyarakat di negara ini dan jumlah ini terus meningkat (Rujuk IMM).  Bagi mereka yang memiliki 20 dinar dan sudah cukup nisabnya perlu membayar zakat sebanyak setengah dinar.  Adakah pusat zakat terima dinar emas ini?  Perlukan ditukar dari sistem tanpa riba kembali kepada sistem riba sebelum boleh kita melakukan ibadah zakat?  Sudah sampai masanya umat Islam dinegara bertuah ini mempertingkatkan usaha supaya zakat boleh dikeluarkan dalam bentuk dinar emas khasnya dengan kerjasama dengan pusat zakat diseluruh negara.

Bagi memantapkan lagi usaha ini elok kalau negara kita mempunyai sebuah institute khas yang boleh mendokong pergerakan usaha mengembalikan dinar emas ini.  Usaha sedang dilakukan bagi menubuhkan sebuah persatuan pemilik dinar emas bagi memastikan kebajikan pemilik ini diperjuangkan melalui persatuan.   Melalui persatuan banyak isu boleh ditangani seperti kebajikan pengguna dinar emas, pembayar dan penerima zakat, pedagang dan pengeluar barang yang mahukan dinar digunakan sebagai alat pertukaran.  Ini boleh dilakukan melalui persatuan.  Melalui persatuan juga, kursus, seminar dan bengkel dapat dijalankan dan semua ini akan menjadi katalis untuk meningkatkan lagi kesedaran umat Islam terhadap pentingnya usaha untuk merealisasikan ekonomi dinar emas suatu sistem ekonomi sebenar menggantikan ekonomi spekulatif yang ada sekarang

p/s : kepada yang nak memiliki 1 Dinar (Emas)  dan 1 Dirham (Perak ) boleh hubungi saya 013-7785446 atau klik bahagian SOALAN LAZIM

P/S: ready stok 1 Dinar Darul Takzim dan 1 Dirham Darul Takzim contact 013-7785446 .

Wednesday, March 9, 2011

KELUARAN KHAS - EMAS SEBAGAI HADIAH


Salam takzim, ramai yang bertanyakan kepada saya bagaimana nak beri hadiah dlm bentuk EMAS kerana EMAS kan mahal! saya jawab takkan RM95 pon mahal? 
Bersama kita berusaha memberi hadiah kepada rakan taulan dan keluarga kita dalam bentuk EMAS dan kurangkan pemberian dlm bentuk FIAT MONEY..
Berminat? sms 0177675446.
publicdinar1_clip_image011.jpg 
EMAS sebagai hadiah.

Memandangkan emas mempunyai sifat cantik, sukar diperoleh dan mempunyai nilai intrinsiknya yang tersendiri, ia amat sesuai diberikan sebagai hadiah. Ini kerana emas begitu dihargai oleh manusia. Sebab itu kita boleh lihat generasi tua mewariskan barangan kemas kepada generasi muda, contohnya subang, rantai, gelang cincin dan sebagainya


1/8 Dinar = 0.531gram
RM95 siap delivery!

 
Anda pengunjung baru? klik sini


Take note :-
Leader-leader networker
Organization
Event organizers
Individuals
Head of Departments




Berikan emas sebagai pendorong/hadiah/insentif
Saya lihat banyak insentif/komisyen/hadiah diberikan dalam bentuk wang tunai.
Apa kata kita tukar konsep itu.
Hadiah/insentif/komisyen diberikan dalam bentuk emas.


Emas.
Komoditi dan logam berharga dunia.




Ada yang memberi komisyen,hadiah,insentif bernilai RM1000.00-RM5000.00
1 Dinar baru sahaja dalam lingkungan RM650- (9/03/11)

Apa kata berikan mereka hadiah yang betul-betul bernilai mengikut definisi.

Harga emas kian meningkat dan tidak semestinya wang tunai yang anda berikan hari ini akan bertahan nilainya setahun berikutnya.
Cantik dan menarik utk dijadikan HADIAH!

Sebarang pertanyaan sms 0177675446

Anda pengunjung baru? klik sini
  
1 Dinar Darul Takzim masih ada stok
0177675446


Sunday, March 6, 2011

Sandarkan pada 999.9

MEMANG mereka bukan Tuhan. Tapi mereka punya fakta kukuh pengandal hujahan. Bukan saya kemukakan cadangan tanpa mengkaji kesahihan pendapat pakar-pakar ekonomi dunia yang meramalkan akan berlaku krisis ekonomi yang bakal meranapkan tugu ekonomi kapitalis, selama ini mendominan.
Tegar benar dia mempersenda usul saya agar membayar separuh daripada gaji tenaga kerja syarikat dengan dinar dan dirham. Mengganda penyimpan nilai aset syarikat selain dalam saham hartanah kepada bentuk emas tulen logam terindah ciptaan Allah.
Melihat dia masih lagi sangsi, saya tampilkan pentaukid bukti dengan mengutip bicara bapa ekonomi Islam. Ibn Khaldun menegaskan, jika tidak guna emas sebagai mata wang, ia mengundang krisis kewangan. Amaran itu sudah ternyata sahih apabila dunia menyaksikan tercetusnya krisis kewangan 14 tahun lalu secara berepisod. Malah kali ini dijangka lebih teruk.

Masakan dia tak faham, apabila ekonomi kapitalis menjunam, semua orang tidak lagi boleh membuat sebarang transaksi apatah lagi mengambil wang dalam mana-mana institusi perbankan? Hairan yang bukan kepalang melontar asak tanya saya ke kantung e-melnya.
Bukankah pernah kita berbincang selepas pulang dari menghadiri ceramah Matthias Chiang?
Kau terpegun apabila bekas penasihat politik Tun M itu jujur dalam wacananya biarpun kedengaran sangat gerun. Buku Future Fastfoward tulisan penganut Kristian Katolik yang anti Zionis itu sama-sama kita kupas sambil menikmati sepiring sukun.

Tidak cukupkah lagi bukti-bukti himpunan Chiang berupa kenyataan oleh penasihat-penasihat Bush, profesor di Havard dan Oxford, tulang belakang IMF, Bank Dunia dan para sifu Zionis yang mahir memanipulasi segala sumber kekayaan yang menyatakan sistem ekonomi kapitalis akan berantakan?
Bukankah kau sedia maklum tentang keadaan dunia akan jadi lebih teruk daripada krisis ekonomi dunia 1930-an? Lupakah juga kau bahawa dunia ini sekadar pinjam-pinjaman dan segalanya berkemungkinan? Sayang sekali hal sedemikian tidak dibahaskan dalam perhimpunan parti tahunan meski ia kian hampir menjadi kenyataan. Lima tahun bukanlah tempoh yang panjang, kawan!
Persoalan demi persoalan yang tidak dapat saya ajukan secara berhadapan, semuanya saya hantar ke mel elektroniknya. Sementara jiwa saya bertambah yakin apabila kakak yang pernah mewawancara Prof. Umar Vadillo ketika dia datang bertemu Tun M di Hotel Prince, teguh menyokong usaha saya ini.
Kakak berkongsi ilmu hasil menemubual pengkaji sistem kapitalis terkenal itu yang menerangkan secara rinci tentang sistem ini memang di ambang kehancuran. Sebab itulah ramai bijak pandai sekarang mulai beli duit emas keluaran syarikatnya yang beribu pejabat di Dubai dan bercawangan di Labuan.
kemusnahan
Ujarnya tanpa sembunyi, warga Malaysia paling banyak simpan duit emas dalam akaun syarikatnya ialah dua orang Tun. Maknanya kedua-dua Tun ini sememangnya sudah lama bersedia untuk menghadapi kemusnahan sistem ciptaan Yahudi ini.

Bagaimana lagi harus dia, saya yakinkan? Sesekali datang perasaan mahu sahaja membiarkan lelaki lewat 30-an yang memang sinonim dengan kedegilan itu meniru aksi Luncai yang terjun dengan labu-labunya. Tidak tergamak pula rasanya untuk membiarkan kawan baik sendiri hanyut tanpa pertolongan.
Mungkinkah kerana perkenalan dengan rakan laman sosialnya yang dikatakan sanggup terbang dari Manhattan dan menawarkan diri untuk bekerjasama dengan anak syarikat Wangsajati itu punca utama rakan kongsi saya tiba-tiba bertingkah fikrah, memacu hala tuju sendiri?
Usai mesyuarat tadi, tidak saya sangka sama-sekali dia bangun dengan suara keras lalu menyanggah berapi-api cadangan saya agar membeli dan menyimpan aset emas dalam bentuk jongkong dan dinar buat bekalan menghadapi wabak krisis ekonomi yang bakal menular.
Barangkali, perancang strategi pelaburan syarikat Wangsajati itu perlu membaca sebuah lagi buku karangan Profesor Kamil Shufaad Bakri dari Fakulti Ekonomi di Taman Ilmu dan Budi. Zarah-zarah intelektual saya mula berdiskusi, mengusulkan cadangan berisi.
Susunan harta intelektual bangsa yang saya atur rapi menghiasi almari kamar bacaan, satu demi satu diamati. Akhirnya saya temui sejilid catatan sendiri ketika mendengar kuliah Prof. Shufaad Norani. Sayang sekali judul bukunya dirosakkan oleh tumpahan air pada dakwat basah atas kertas itu. Indera, minda dan jiwa pantas membaca ringkasan saya tulis baris demi baris.
Wang kertas atau dipanggil juga wang elektronik dalam bentuk angka itu sebenarnya tidak wujud pun dalam bank. Duit kertas yang disimpan di bawah bantal atau dalam tabung di rumah pula, saban tahun akan menyusut dan mengecut nilainya dengan teruk. RM1,000 hari ini tidak boleh membeli barang yang sama pada masa depan.
Peluh dingin mulai merenik dan perlahan-lahan berkumpul menuruni alur dahi terutama apakala saya tekun membaca penerangan ilmuan itu seputar kreasi wang (money creation) oleh pihak bank. Masalahnya, cerita fasal ini tidak disiarkan dalam akhbar arus perdana negara.

kebenaran
Betapa kesal saya memikirkan akhbar utama hanya memetik bulat-bulat laporan CNN, BBC, CNBC, Reauters yang jauh menyimpang dari kebenaran. Apa salahnya jika sesekali kutiplah juga isi-isi dari dalam akhbar sekutu Zionis seperti Herald, Weekly Commentator atau Jerusalem Post. Bukan payah pun untuk akses versi maya. Inilah akhbar yang menemani sarapan pagi sifu-sifu Zionis.
Saya bertekad mahu mempertahankan pendirian saya di hadapan semua pemegang saham utama syarikat. Gigih saya menyelidik melalui Internet tentang kecairan wang. Kemudian saya kaji dengan mendalam hakikat kekayaan sebenar dalam Islam.
Jantung saya bagaikan disambar petir apakala minda mentafsir informasi menzahir. Ia sama seperti sejak dari alam kuliah lagi sudah pun saya fikir. Tanah. Moleknya berlokasi di tepi sungai atau yang berhampiran dengan sumber air mengalir. Emas dan perak. Sekali lagi dengupan jantung mengeraskan rentak.
Az-zahab wal fiddah inilah yang sedang dikumpul oleh juak-juak Zionis. AS dan Eropah dijadikan lokasi penyimpan rezab emas terbesar. Berkehendakkan emas, mereka tukar kepada negara lain dengan duit kertas. Puak-puak Zionis inilah juga pemilik bank-bank utama dunia yang rancak mengatur dan memanipulasi kewangan dunia tanpa puas.
Mustahil Mukallaf lupa akan sejarah dan asal-usul institusi perbankan? Amat tidak logik kalau dia tidak tahu yang kita semua satu dunia, simpan duit kertas yang menurut pakar ekonomi tidak akan bernilai di kemudian hari. Bukankah berlambak-lambak dalam laman sesawang bercerita tentang "kematian wang"?


Tidakkah sarjana ekonomi itu baca apa yang saya baca, sedangkan selama ini pemikiran kami serupa?
tercemar
Tanah, emas, minyak dan air bersih. Saya pahat empat khazanah Allah yang bernilai ini dalam benak. Sebak dada saya membayangkan air akan tercemar dengan teruk di masa depan. Sekarang pun sumber utama air iaitu sungai banyak yang tercemar. Kita sewenang-wenangnya mengabaikan kebersihan walhal ia warisan yang kita pinjam daripada generasi akan datang.
Saya masih belum berpuas hati dengan segala bahan yang saya kumpulkan sebagai isi presentasi esok. Saya teruskan pembacaan di talian maya.
BBC melaporkan pada tahun 2001, air Sea of Galilee (sebenarnya ia sebuah tasik) di Palestin sedang surut dan belum menampakkan petanda akan pasang semula. Saintis membuat perkiraan dalam tempoh 50 tahun lagi tasik itu akan kontang, tiada setitis pun bersisa. Timur Tengah dan Zionis akan bercakaran kerana air pula.


Menurut pendapat penganalisis kemelut dunia, era dahaga menjarah separuh kedua abad ini lantaran tiada air dan alam maya bakal bergelap-gelita kerana tiada minyak untuk menjana kuasa elektrik setelah habis sumbernya.
Serta-merta saya teringat pada seminar nuklear yang saya hadiri setahun yang sudah. Seorang pakar dari Jepun mengatakan minyak dalam bumi hanya bertahan selama 30 tahun sahaja hayatnya.
Saya bertanya Tan Sri Penasihat Sains Negara, "Apa tindakan kita sebab negara tak ada polisi tenaga nuklear?"
Selamba jawabnya, "Tiada komen. Awak tanya sendiri kepada menteri."
Saya hubungi pejabat menteri berkenaan tapi rezeki tidak menyebelahi, dia keluar negara atas urusan peribadi menguruskan pendidikan anak. Ketika itu saya sedang menulis artikel mengenai polisi tenaga nuklear negara sebagai persediaan menghadapi kepupusan minyak.
Kakak juga memaklumkan dia pernah wawancara seorang jutawan emas, Datuk Syukor Hashim yang mengakui dia tidak menyimpan wang kertas (fiat money) dalam bank, tapi simpan duit emas.
Ujar Datuk Syukor, "fiat, perkataan Latin bermaksud 'just to it.' Kublai Khan diisytihar oleh pengkaji matawang sebagai pencipta wang fiat pertama dunia. Ia pupus sedangkan dinar dan dirham musuh wang kertas. Syiling emas seberat 4.25 gram pada zaman Rasulullah dapat membeli seekor kambing dan sekarang dengan nilai 1 dinar bersamaan RM654 pada 1 Mac 2011 juga boleh membayar seekor kambing. Kini setelah 1400 tahun berlalu, harga seekor ayam sekitar 1 dirham (wang perak seberat 2.975 gram) bersamaan RM20.00."

Saiz 1 Dinar dan 1 Dirham berbanding syiling

Minda saya teringatkan sesuatu. Tentang tiga buah buku yang berkaitan wang kertas dan hubungkaitnya dengan riba (faedah bank) yang dihadiahkan oleh Datuk berkenaan. Oleh kerana hobi menulis memujuk saya menjadi ulat buku, sengaja kakak minta saya simpan buku-bukunya itu.
Helaian demi helaian buku koleksi pakar penganalisis kewangan itu terus saya hadam tanpa toleh kiri kanan meskipun perut mulai memberi isyarat meminta hak. Saya kira mashlahah ummah dan negara lebih mustahak.
Kalbu saya tak lekang berdoa agar Mukallaf dan para pemegang saham utama syarikat Wangsajati perasan akan peranan riba, duit kertas dan duit elektronik sendirilah punca penyebab kepada kehancuran sistem ekonomi kapitalis yang bakal menjelma sedikit masa nanti.
Sengaja saya memilih judul senjata makan tuan ini untuk digarisbawahkan. Ia bukti jelas krisis ekonomi Asia 1997 angkara George Soros pada zaman saya dan Mukallaf selesai mencapai status graduan.
"Ish, masakan semua kandungan bahan bacaan yang aku pinjamkan, telah Mukallaf luputkan dari ingatan?" Komen saya sendirian. Secalit kecewa memalit rasa memikirkan Zedrin Mukallaf sengaja memalapkan obor jiwa sufi fikrah haraki yang bertahun-tahun saya nyalakan dalam kalbu dan mindanya. Mengapa tidak gen ayahnya yang lahir di bumi yang sama dengan Yusuf al-Qaradawi mendominasi peribadi, mengalahkan asuhan ibunya yang taksub dengan gaya keluarga korporat berlatarkan pendidikan sekular negara kiwi?
Rakan kongsi berdarah kacukan Arab-Melayu itu acapkali saya mesrakan dengan kitab-kitab ulama silam. Kekaguman saya kian membara apabila dia mula menyukai fikrah Syed Qutub dan Hassan Al-Banna.
Nama pemberian bonda, kata Mukallaf, sangat sinonim dengan personaliti saya yang baginya memancarkan semangat, sumber tenaga dan sinar cahaya pencerahan jiwa.
Ucapan bombastik itu saya terima daripada Mukallaf sewaktu meraikan kejayaan saya memperolehi tender menyiapkan medan simulasi di Kementerian Pertahanan bagi mempersiapkan perwira negara ke medan peperangan dunia.
Setelah jeda seketika dibuai kenangan silam, selepas hak badan usai saya tunaikan, kewajipan kepada Pencipta pun sudah saya langsaikan. Senaskah al-Quran berkulit keras warna kemilau emas dan bercetak perak mengembalikan ingatan saya kepada tugas untuk memahamkan kawan seperjuangan apa sebenarnya hakikat kekayaan yang agama sarankan.
Maha Suci Allah menyerlahkan kebenaran nyata. Tatkala membaca Surah Yusuf, terkesima saya seketika. Tentera-tentera sebak, sayu dan hiba mula menguasai kota jiwa. Genangan di tubir mata gagal diseka, mula berkompromi dengan rasa.
Wahai Nabi Allah Yusuf a.s, betapa bersyukur dan berterima kasih daku atas kebijaksanaan dan kasih sayangmu sejak berabad lama dahulu. Segala peringatan dan pesananmu akan daku hebahkan.
Bersaksilah bahawa akan aku gegerkan betapa AS sekarang, selain emas dan minyak, sedang giat menyimpan sebanyak-banyaknya stok makanan.
Duit kertas dan duit elektronik dilambakkan ke negara lain di mana tiga per empat daripada dolar sekarang sedang berlegar- legar di luar AS. Menanti saat kejatuhan.


Begitu saya berkasam pada diri sendiri selepas menghayati intipati Surah Yusuf dan merujuk banyak rencana mengenai krisis dolar Amerika. Saya menterjemah kenyataan Warren Buffet, pelabur terulung dan manusia kedua terkaya di dunia.
"Kenaikan harga emas ini disebabkan ia tidak memiliki nilai nyata kecuali harga pasaran."
Dan kenyataan Paul Volker, bekas pengerusi Federal Reserve Board, dipetik sebagai berkata, we have a 75% chance of a crisis within 5 years.

Semoga ada yang berasa seperti terkena getah nangka dengan kesengajaan saya mengekalkan bahasa ibunda Volker sebagai penempelak kepada ahli lembaga pengarah yang gemar meminjam lidah penjajah ketika bersidang di meja bulat syarikat yang sepenuhnya berstatus bumiputera.
Berpuas hati dengan segala dalil hujahan, sepenuh keyakinan saya khatamkan akhir perenggan kesimpulan dengan sepotong hadis daripada Abu Bakar Ibn Abi Maryam yang meriwayatkan beliau telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
"Suatu masa akan sampai kepada manusia di mana tidak ada apa lagi yang tinggal berguna kecuali dinar dan dirham." (Musnad Imam Ahmad bin Hanbal). Sebuah tanda tangan saya turunkan pada halaman akhir kertas pembentangan jelas boleh dibaca. Kirana.
Melalui sistem khidmat pesanan ringkas, saya kirimkan sebuah gubahan aksara kepada Mukallaf dengan iringan doa agar Allah sudi membaiki kompas imannya yang terbabas.
Setia mengajar saya, jika mahu jadi pencinta budiman sandarkan pada kenangan dan bijaksana mengajar saya, jika mahu jadi hartawan dermawan sandarkan pada emas 999.9!

Dipetik cerpen SASTERA Utusan Melayu 6 mac 2011

berminat memiliki Dinar dan Dirham? klik sini

Friday, March 4, 2011

Memahami Kapatalisme - topik berat...



Iklan harga Emas tahun 1975 - 2010



Tulisan dibawah dicopy and paste dari blog tukartiub.blogspot.com. Empunya blog tersebut mengizinkan sesiapa sahaja untuk mengcopy and paste artikel di bawah ini.)GLOBALISASI – SATU DUNIA BARU

Kita diberitahu bahawa dunia sedang menghadapi masaalah kecairan – ertinya tidak ada duit dalam pasaran. Lalu kita bertanya ke mana agaknya segala duit-duit yang terkumpul dalam dunia ini pergi.

Negara China, Jepun, Korea, Singapura, Taiwan dan termasuk Malaysia sendiri ada menyimpan duit-duit ini dalam bentuk kertas dolar Amerika. Wang yang tersimpan ini – menjadi wang simpanan negara – adalah hasil kita berjual beli dengan Amerika. China dan Jepun adalah negara yang paling banyak menyimpan kertas dolar.

Kertas dolar telah dipaksakan ke atas dunia ini oleh kuasa imperial Amerika. Permaksaan ini melalui dua cara. Pertama – Amerika telah membuat perjanjian 1972-74 dengan keluarga Saud bahawa semua jual beli minyak wajib menggunakan kertas dolar. Ini kerana bahan bakar petroleum diperlukan oleh semua negara. Manakala Saudi adalah pengeluar utama bahan bakar ini. Untuk gantinya – kuasa imperial Amerika berjanji akan menjaga keselamatan keluarga Saud dari dipukul oleh ombak rakyat.

Cara kedua ialah dengan kekuatan bala tentera. Amerika mendirikan 702 pengkalan tentera di 130 buah negara dalam dunia ini. Tidak ada negara penjual minyak yang berani menjual minyak tanpa menggunakan kertas dolar. Saddam Hussein cuba mengalihkan kertas dolar sebagai mata wang jual beli minyak. Jawapannya Saddam di gantung mati. Iran sedang berusaha untuk beralih dari kertas dolar justeru segala bentuk sekatan sedang dilakukan ke atas Iran.

Dari mana kertas dolar ini datang? Kertas dolar hanyalah kertas yang telah dipaksakan nilainya ke atas warga dunia. Ini dipanggil – fiat money - nilai yang dipaksa. Tanpa paksaan ini dolar hanyalah kertas yang tidak memiliki apa-apa nilai. Justeru kertas dolar adalah satu penipuan yang terunggul dalam sistem ekonomi kapitalis.
Seperti yang telah saya terangkan dahulu duit yang kita gunakan ini adalah fiat money - kertas yang nilainya dipaksakan ke atas kita. Kertas ini dipaksakan ke atas kita kerana kita terikat dalam sistem kapitalis global. Kita menjerut leher kita dengan menerima dasar Bank Dunia, International Monetary Fund ( IMF) dan World Trade Organisation.

Dasar yang diajukan oleh lembaga-lembaga ini tidak pernah berniat untuk membantu kita. Tugas kapitalisma bukan membantu umat manusia tetapi membuat untung. Tidak ada orang yang memulakan satu perniagaan dengan tujuan untuk membantu. Kapitalisma bukan badan amal seperti Food Not Bomb.

Kita selalu mendengar bahawa banyak kilang ditutup di Singapura, Pulau Pinang atau Thailand kerana berpindah ke China atau Vietnam. Kenapa? Kerana upah buruh lebih murah di sana. Inilah buktinya bahawa kapitalisma bukan datang untuk membantu tetapi mencari untung. Jadi hujah mengatakan modal luar membuka peluang pekerjaan terbukti satu dongeng.

Dari mana modal datang? Modal ialah tenaga manusia. Justeru tidak munasabah jika kita katakan Malaysia tidak memiliki modal. Ini bohong. Di Malaysia ada lebih dari 20 juta warga – semua ini adalah modal. Apabila politikus mengatakan kita tidak memiliki modal atau dana – apa yang dimaksudkan ialah kita tidak memiliki kertas dolar. 

Juga jangan lupa - keuntungan yang dibuat oleh kaum pemodal antrabangsa akan dibawa pulang ke negara masing-masing. Yang dibawa pulang itu ialah modal. Inilah sebab utama kenapa negara di Asia, Afrika dan Amerika Latin terus menjadi miskin. Tenaga yang dicurahkan oleh warga dihisap oleh lintah-lintah darat ini. 

Kerana kita tidak memiliki kertas dolar maka kerajaan kita ke hulu ke hilar meminjam dari Bank Dunia, IMF, bank-bank dari Eropah atau negara menjual bond. Ertinya kita meminjam duit dari para banker dan pelabur dari luar negara. Mereka sedia meminjamkan kepada kita untuk mendapat untung buta melalui bunga dan riba.

Mari kita lihat satu contoh sejarah yang berlaku di zaman Perang Saudara ( 1861-1865) di Amerika Syarikat. Ketika itu Presiden Abraham Lincoln cukup terdesak. Presiden Lincoln mungkin terpaksa meminjam duit dari para banker di Eropah yang amat bersedia meminjamkan duit dengan riba dan bunga yang tinggi.

Lincoln telah dinasehatkan untuk mencetak duit sendiri agar dapat membebaskan diri dari lintah darat para banker yang sedang memasang lukah di Pasar Selayang. Sebanyak 450 juta dolar - yang dipanggil greenbacks - telah dicetak. Wang ini berjaya membantu Lincoln membayar hutang piutang negara. Amerika di zamam Lincoln telah bebas dari berhutang dengan para banker dari Eropah. Dari segi sejarah ketika Lincoln menjadi Presiden ekonomi Amerika berkembang permai.

Ringgit yang kita gunakan hari ini dinilaikan dengan bandingan kertas dolar. Tetapi kertas dolar yang menilai ringgit ini pada hakikatnya tidak memiliki apa-apa nilai. Majoriti warga Malaysia hanya memiliki nilai keyakinan untuk menjalankan pertukaran melalui ringgit. Kertas ringgit ini bertujuan untuk menyenangkan kita berjual beli tidak lebih dari itu. Kertas ringgit ini juga adalah fiat money yang tidak berasaskan emas atau perak. Ia hanya berasaskan keyakinan warga Malaysia.

Justeru jika sesebuah negara dapat membebaskan dari belenggu kertas dolar maka negara itu boleh mencetak duit mereka sendiri – seperti yang telah dilakukan oleh Abraham Lincoln. Jika negara mencetak duit sendiri maka negara tidak akan memiliki masalah hutang. Kita mencetak kertas ringgit kita sendiri tanpa merujuk kepada Bank Dunia atau IMF. Atau meminjam dari mereka.

Saya yakin warga akan menerima pakai kertas ringgit yang kita cetak untuk kita bersama membangunkan negara. Tidak timbul masalah negara tidak memiliki modal. Tidak timbul masalah negara tidak ada dana. Kenapa kita menjadi bodoh meminjam kertas dolar dari IMF atau Bank Dunia atau menyimpan dolar sebagai duit simpanan negara walhal kertas dolar ini juga tidak bersandarkan emas atau perak. Nilainya dipaksakan ke atas kita. 

Amat jelas - Bank Dunia, World Bank dan IMF adalah lembaga kapitalis yang menjual kertas kosong kepada kita. Kenapa kita membeli kertas kosong dengan harga yang mahal walhal kita boleh membuat kertas itu sendiri.

Apa yang saya katakan ini kelihatan cukup enteng. Lalu timbul persoalan – kalau bagini senang kenapa kerajaan tidak melakukan sesuatu? Jawabnya juga cukup enteng – kerajaan Malaysia hari ini sedang mengamalkan sistem ekonomi kapitalis. Negara kita terikat dalam satu sistem kapitalis global. 

Perangkap kapitalis global ini telah dipasang oleh kabal Illuminati untuk kepentingan para banker seperti Rockefeller dan Rothschild telah memerangkap kita. Pemimpin politik kita tahu jika mereka cuba membebaskan diri dari sistem kapitalis global ini maka mereka akan dijatuhkan. 

Sejarah menunjukkan bahawa United Malays National Organisation ini dinaikkan oleh penjajah British melalui Tunku kerana gerombolan ini tidak akan melawan atau menentang kepentingan kaum pemodal Anglo-Amerika. Gerombolan ini dipilih oleh British kerana mereka akan menjaga kepentingan kaum pemodal melalui seribu satu macam undang-undang yang bukan bertujuan menjaga kepentingan kaum pekerja dan buruh tetapi menjaga kepentingan kaum pemodal.

Hanya sebuah kerajaan rakyat yang berpaksikan kekuatan rakyat sahaja yang dapat membebaskan diri dari belenggu kapitalis global. Satu ketika dahulu Indonesia dibawah pimpinan arwah Bung Karno adalah contohnya. Iran di bawah pimpinan arwah Mussadigh satu lagi contoh. 

Hari ini contoh terdekat ialah Cuba yang dipimpin oleh Castro, Korea Utara yang dipimpin oleh Kim Jong-il , Venuzuela di bawah Chavez dan Iran di bawah Ahmadinejad – adalah negara-negara yang cuba membebaskan dari sistem kapitalis global. Lihatlah berapa banyak konspirasi dan propaganda telah, sedang dan akan dilakukan untuk merobohkan benteng ekonomi negara-negara ini. Modal global melihat negara-negara yang ekonominya berdiri bebas sebagai musuh mereka.

Lalu persoalan timbul kenapa kita semua tidak melakukan sesuatu dan membiarkan diri kita terus ditipu bulat-bulat untuk sekian lama? 

Sesiapa yang berani mengeluarkan soalan seperti ini maka susuk ini adalah susuk yang memiliki fikrah merdeka. Susuk ini berfikiran progresif kerana ingin membebaskan diri dari belenggu kapitalisma. Susuk-susuk yang sedar dan tidak mahu ditipu oleh kertas dolar. Jika semakin ramai yang menimbulkan soalan ini ada kemungkinan Malaysia negara kita ini akan menuju ke zaman pencerahan. (TT) Tulisan ini boleh diambil untuk membuat kebaikan
.
(
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

al kahfi

Jom ke fanpage kami

There was an error in this gadget